alexametrics
30.8 C
Kudus
Monday, July 25, 2022

Terangi 18.377 Keluarga, PLN Gelontor Rp 18,6 M untuk Penyambungan Listrik

JAKARTA – Pemerintah melalui PT PLN (Persero) membuktikan kehadiran negara menyentuh masyarakat di wilayah tertinggal, terluar, dan terdepan (3T). Dengan memberikan bantuan biaya penyambungan listrik kepada 18.377 keluarga kurang mampu sesuai Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) di seluruh Indonesia sepanjang 2021.

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo mengatakan, listrik yang diberikan PLN pada bantuan ini berdaya 450 Volt Ampere (VA). Penyaluran biaya penyambungan listrik tersebut, bagian dari program Tangggung Jawab Sosial & Lingkungan (TJSL) PLN pada 2021, dengan total anggaran mencapai Rp 18,6 miliar.

”Program TJSL bertujuan untuk membantu masyarakat. Di antaranya, berupa pembinaan usaha dan memberikan bantuan biaya penyambungan listrik,” kata Darmawan.


Menurutnya, biasanya dalam menyediakan listrik PLN hanya berkewajiban membangun jaringan untuk memasok listrik ke rumah pelanggan. Sementara untuk pembuatan instalasi di dalam rumah dan biaya penyambungan listrik biasanya menjadi tanggung jawab pelanggan.

Namun, dengan adanya bantuan ini seluruh kewajiban masyarakat ditanggung PLN. Hal tersebut memperlihatkan pemerintah selalu hadir bagi masyarakat tidak mampu.
”Tidak hanya menyambungkan listrik. Bantuan tersebut meliputi pemasangan instalasi dan Standar Layak Operasi (SLO),” ujarnya.

Baca Juga :  Peran Literasi Keuangan dan Perlindungan Konsumen dalam Implementasi Market Conduct Jasa Keuangan

Darmawan mengungkapkan, bantuan penyambungan listrik gratis ini merupakan bentuk pemenuhan kewajiban PLN dalam pemerataan kelistrikan di seluruh Indonesia. Selain itu, juga sebagai wujud hadirnya negara melalui akses energi.

”Kami terus meningkatkan rasio elektrivikasi, bantuan-bantuan melalui TJSL PLN, seperti bantuan penyambungan listrik sangat dibutuhkan masyarakat. Tapi lebih dari itu, PLN berkomitmen bahwa kami akan melayani listrik ke seluruh Indonesia,” tuturnya.

Melalui bantuan penyambungan listrik gratis ini, diharapkan dapat meningkatkan taraf hidup masyarakat tidak mampu. Sebab, dengan hadirnya listrik masyarakat bisa lebih produktif.

Selain itu, karena penerangannya sudah tidak terbatas membuat anak-anak juga bisa lebih leluasa belajar saat malam hari, sehingga hadirnya listrik bisa menciptakan generasi penerus yang berprestasi.

”Satu penyebab kemiskinan dan ketimpangan adalah tidak adanya akses terhadap infrastruktur dasar. Salah satunya listrik. Melalui program TJSL PLN, pemerintah hadir mengatasi kemiskinan di Indonesia,” imbuhnya. (lin)

JAKARTA – Pemerintah melalui PT PLN (Persero) membuktikan kehadiran negara menyentuh masyarakat di wilayah tertinggal, terluar, dan terdepan (3T). Dengan memberikan bantuan biaya penyambungan listrik kepada 18.377 keluarga kurang mampu sesuai Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) di seluruh Indonesia sepanjang 2021.

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo mengatakan, listrik yang diberikan PLN pada bantuan ini berdaya 450 Volt Ampere (VA). Penyaluran biaya penyambungan listrik tersebut, bagian dari program Tangggung Jawab Sosial & Lingkungan (TJSL) PLN pada 2021, dengan total anggaran mencapai Rp 18,6 miliar.

”Program TJSL bertujuan untuk membantu masyarakat. Di antaranya, berupa pembinaan usaha dan memberikan bantuan biaya penyambungan listrik,” kata Darmawan.

Menurutnya, biasanya dalam menyediakan listrik PLN hanya berkewajiban membangun jaringan untuk memasok listrik ke rumah pelanggan. Sementara untuk pembuatan instalasi di dalam rumah dan biaya penyambungan listrik biasanya menjadi tanggung jawab pelanggan.

Namun, dengan adanya bantuan ini seluruh kewajiban masyarakat ditanggung PLN. Hal tersebut memperlihatkan pemerintah selalu hadir bagi masyarakat tidak mampu.
”Tidak hanya menyambungkan listrik. Bantuan tersebut meliputi pemasangan instalasi dan Standar Layak Operasi (SLO),” ujarnya.

Baca Juga :  PLN Rampungkan Proyek Tegangan Ekstra Tinggi Senilai Rp 262 Miliar

Darmawan mengungkapkan, bantuan penyambungan listrik gratis ini merupakan bentuk pemenuhan kewajiban PLN dalam pemerataan kelistrikan di seluruh Indonesia. Selain itu, juga sebagai wujud hadirnya negara melalui akses energi.

”Kami terus meningkatkan rasio elektrivikasi, bantuan-bantuan melalui TJSL PLN, seperti bantuan penyambungan listrik sangat dibutuhkan masyarakat. Tapi lebih dari itu, PLN berkomitmen bahwa kami akan melayani listrik ke seluruh Indonesia,” tuturnya.

Melalui bantuan penyambungan listrik gratis ini, diharapkan dapat meningkatkan taraf hidup masyarakat tidak mampu. Sebab, dengan hadirnya listrik masyarakat bisa lebih produktif.

Selain itu, karena penerangannya sudah tidak terbatas membuat anak-anak juga bisa lebih leluasa belajar saat malam hari, sehingga hadirnya listrik bisa menciptakan generasi penerus yang berprestasi.

”Satu penyebab kemiskinan dan ketimpangan adalah tidak adanya akses terhadap infrastruktur dasar. Salah satunya listrik. Melalui program TJSL PLN, pemerintah hadir mengatasi kemiskinan di Indonesia,” imbuhnya. (lin)


Most Read

Artikel Terbaru

/