alexametrics
26.2 C
Kudus
Friday, May 13, 2022

PLTGU Riau Diresmikan, Siap Sambut Investor

PEKANBARU – Menteri Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif meresmikan Pembangkit LIstrik Tenaga Gas Uap (PLTGU) Riau di Kawasan Industri Tenayan, Pekanbaru, Riau, kemarin. Pembangkit listrik ini, berkapasitas 275 megawatt (MW). Pengoperasiannya bakal memperkuat keandalan pasokan listrik di sistem Sumatera. Khususnya sub-sistem Riau.

Dengan beroperasinya PLTGU Riau, daya mampu sistem kelistrikan Sumatera bakal meningkat menjadi 7.266 MW dengan beban puncak mencapai 6.823 MW, sehingga cadangan sistem kelistrikan Sumatera menjadi 443 MW. PLTGU Riau sendiri dikembangkan PT Medco Ratch Power Riau, anak usaha patungan antara PT Medco Power Indonesia bersama RATCH Group Public Company Limited.

”Dengan listrik yang andal diharapkan dapat menarik investor, sehingga bisa mendorong tumbuhnya industri menengah dan besar di Pulau Sumatera,” ungkap Arifin.


Dia menilai, PLN telah menunjukkan kesiapannya dalam melayani kawasan-kawasan industri yang membutuhkan daya listrik besar sesuai lokasi yang ditetapkan oleh pemerintah daerah. ”Selain itu, dengan pasokan listrik yang cukup dan merata di Provinsi Riau, kami harapkan dapat meningkatkan pariwisata dan ekonomi kreatif di provinsi ini,” ucapnya.

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo menyatakan, pengoperasian pembangkit yang masuk dalam proyek 35 ribu MW ini, menjadi bukti keberhasilan kolaborasi strategis antara PLN dengan produsen listrik swasta (independent power producer/IPP) dalam penyediaan listrik nasional.

”PLTGU Riau 275 MW ini, jadi capaian kita bersama. Di tengah tantangan kenaikan harga gas internasional yang sudah sampai USD 30. Sementara di dalam negeri untuk operasional pembangkit hanya USD 4. Kemudian dengan berbagai inovasi, PLN bisa menekan biaya pokok penyediaan listrik jadi lebih murah hingga 6 sen. Dari rerata di subsistem Riau 8 sen,” ujarnya.

Selain dapat melistriki 340 ribu pelanggan rumah tangga dengan daya 900 VA, hadirnya PLGTU ini juga diharapkan dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat setempat. Juga menjadi titik awal untuk mengoptimalkan potensi daerah.

Baca Juga :  Minyak Goreng Curah Langka di Pasaran, Pemilik Usaha di Kudus ”Gembor”

Darmawan menjelaskan, pertumbuhan kebutuhan listrik di Sumatera sebesar 6 persen. Lebih tinggi dibandingkan dengan Pulau Jawa yang pertumbuhannya sekitar 4,5 persen. Menurutnya, memang untuk Sumatera dengan adanya tol dan berbagai pembangunan, muncul peningkatan kebutuhan listrik dari sektor perindustrian dan kegiatan ekonomi.

”Dengan PLTGU ini beroperasi, tentu listrik semakin andal dan berkualitas. Apalagi melihat pertumbuhan kebutuhan listrik di Sumatera, 11 persennya datang dari sektor industri. Artinya potensinya besar. Untuk itu, PLN siap menyambut tantangan memenuhi kelistrikan investor ke depan,” terangnya.

Darmawan menambahkan, kesiapan PLN untuk berkolaborasi dengan Pemerintah Provinsi Riau untuk mendukung kemajuan daerah. ”Baik itu pembangunan kawasan ekonomi baru, industri baru, atau juga kawasan industri khusus yang ada dalam perencanaan Provinsi Riau,” imbuhnya.

Wakil Gubernur Riau H. Edi Natar Nasution menyambut baik pengoperasian PLTGU Riau ini. Peresmian pembangkit ini, bisa meningkatkan keandalan pasokan listrik, sehingga dapat mendongkrak rasio desa berlistrik dan rasio elektrivikasi Provinsi Riau.

”Pengoperasian PLTGU Riau ini dapat menjadi momen strategis bagi kita semua untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat,” ujarnya.

Pemprov Riau memastikan akan terus mendukung upaya peningkatan infrastruktur kelistrikan, agar listrik tidak hanya mengaliri desa-desa, tapi juga terhadap dusun-dusun yang nantinya menjadi prioritas pembangunan jaringan listrik.

”Kami memang memiliki target setiap tahunnya membangun infrastruktur kelistrikan, agar dapat menerangi seluruh desa di Riau. Tingginya animo masyarakat desa terhadap Program Riau Terang 2022 untuk menerangi desa-desa telah menjadi komitmen kuat bagi kita semua,” ungkapnya. (lin)

PEKANBARU – Menteri Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif meresmikan Pembangkit LIstrik Tenaga Gas Uap (PLTGU) Riau di Kawasan Industri Tenayan, Pekanbaru, Riau, kemarin. Pembangkit listrik ini, berkapasitas 275 megawatt (MW). Pengoperasiannya bakal memperkuat keandalan pasokan listrik di sistem Sumatera. Khususnya sub-sistem Riau.

Dengan beroperasinya PLTGU Riau, daya mampu sistem kelistrikan Sumatera bakal meningkat menjadi 7.266 MW dengan beban puncak mencapai 6.823 MW, sehingga cadangan sistem kelistrikan Sumatera menjadi 443 MW. PLTGU Riau sendiri dikembangkan PT Medco Ratch Power Riau, anak usaha patungan antara PT Medco Power Indonesia bersama RATCH Group Public Company Limited.

”Dengan listrik yang andal diharapkan dapat menarik investor, sehingga bisa mendorong tumbuhnya industri menengah dan besar di Pulau Sumatera,” ungkap Arifin.

Dia menilai, PLN telah menunjukkan kesiapannya dalam melayani kawasan-kawasan industri yang membutuhkan daya listrik besar sesuai lokasi yang ditetapkan oleh pemerintah daerah. ”Selain itu, dengan pasokan listrik yang cukup dan merata di Provinsi Riau, kami harapkan dapat meningkatkan pariwisata dan ekonomi kreatif di provinsi ini,” ucapnya.

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo menyatakan, pengoperasian pembangkit yang masuk dalam proyek 35 ribu MW ini, menjadi bukti keberhasilan kolaborasi strategis antara PLN dengan produsen listrik swasta (independent power producer/IPP) dalam penyediaan listrik nasional.

”PLTGU Riau 275 MW ini, jadi capaian kita bersama. Di tengah tantangan kenaikan harga gas internasional yang sudah sampai USD 30. Sementara di dalam negeri untuk operasional pembangkit hanya USD 4. Kemudian dengan berbagai inovasi, PLN bisa menekan biaya pokok penyediaan listrik jadi lebih murah hingga 6 sen. Dari rerata di subsistem Riau 8 sen,” ujarnya.

Selain dapat melistriki 340 ribu pelanggan rumah tangga dengan daya 900 VA, hadirnya PLGTU ini juga diharapkan dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat setempat. Juga menjadi titik awal untuk mengoptimalkan potensi daerah.

Baca Juga :  Perawatan dan Penggantian Rantai Sepeda Motor, Konsumen Wajib Pahami

Darmawan menjelaskan, pertumbuhan kebutuhan listrik di Sumatera sebesar 6 persen. Lebih tinggi dibandingkan dengan Pulau Jawa yang pertumbuhannya sekitar 4,5 persen. Menurutnya, memang untuk Sumatera dengan adanya tol dan berbagai pembangunan, muncul peningkatan kebutuhan listrik dari sektor perindustrian dan kegiatan ekonomi.

”Dengan PLTGU ini beroperasi, tentu listrik semakin andal dan berkualitas. Apalagi melihat pertumbuhan kebutuhan listrik di Sumatera, 11 persennya datang dari sektor industri. Artinya potensinya besar. Untuk itu, PLN siap menyambut tantangan memenuhi kelistrikan investor ke depan,” terangnya.

Darmawan menambahkan, kesiapan PLN untuk berkolaborasi dengan Pemerintah Provinsi Riau untuk mendukung kemajuan daerah. ”Baik itu pembangunan kawasan ekonomi baru, industri baru, atau juga kawasan industri khusus yang ada dalam perencanaan Provinsi Riau,” imbuhnya.

Wakil Gubernur Riau H. Edi Natar Nasution menyambut baik pengoperasian PLTGU Riau ini. Peresmian pembangkit ini, bisa meningkatkan keandalan pasokan listrik, sehingga dapat mendongkrak rasio desa berlistrik dan rasio elektrivikasi Provinsi Riau.

”Pengoperasian PLTGU Riau ini dapat menjadi momen strategis bagi kita semua untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat,” ujarnya.

Pemprov Riau memastikan akan terus mendukung upaya peningkatan infrastruktur kelistrikan, agar listrik tidak hanya mengaliri desa-desa, tapi juga terhadap dusun-dusun yang nantinya menjadi prioritas pembangunan jaringan listrik.

”Kami memang memiliki target setiap tahunnya membangun infrastruktur kelistrikan, agar dapat menerangi seluruh desa di Riau. Tingginya animo masyarakat desa terhadap Program Riau Terang 2022 untuk menerangi desa-desa telah menjadi komitmen kuat bagi kita semua,” ungkapnya. (lin)

Most Read

Artikel Terbaru

/